//
archives

coretan hati

This category contains 8 posts

Mama telah pergi…

  Alfatihah buat mama. Ami kesal sangat sebab tak dapat nak pulang selalu, pulang awal jumpa mama. Ami ingat mama selalu ada tunggu Ami balik dari Sabah. Kalau pulang ke Shah Alam, yang paling aku rindui adalah mama. Mama telah tiada, kembali kepada Tuhannya. Alfatihah untuk bonda yang sangat aku ….   Advertisements

Menyuntik ’emosi’ ke dalam karya.

Siapa yang tak melenting apabila ‘karya’ yang dipaterikan dengan ‘jiwa’ itu dikomen macam-macam. Karya penuh jiwa tu. Penuh Emosi. Karya dibikin untuk kepuasan diri sendiri. Kepuasan orang lain adalah ‘bonus’.

Dunia Yang Lebih Baik

Dunia Yang Lebih Baik Saat entry ini ditulis, aku dalam kembara ke alam nostalgia. Nostalgia tinggal di semenanjung. Di kala itu, aku terlalu merindukan ‘Sisi Kehidupan Yang Jarang Benar Aku Rasakan’. (SKYJBAR) Aku bersyukur kerana aku sedang ‘mengalaminya’ (SKYJBAR) sekarang! Di sini, aku ditarbiyah oleh ALLAH, dengan mencampakkan daku ke tempat mundur ke belakang. Di … Teruskan membaca

Imaji indah!

Dedikasi khas untuk zaujah as solehah.

Ana musawwirun

Sebenarnya sekarang aku tidak kisah jikalau kerjaya ‘Photographer’ di sini menjanjikan atau tidak. Aku mengambil gambar kerana aku CINTA! Tak dapat duit pun tidak mengapa. Yang pasti, foto gambar tetap aku ‘snap’ secinta mana yang aku mahu. Bab dalam mencari rezeki ini, aku tidak akan memilih. Aku akan kerja(berniaga) apa sahaja yang halal untuk keluarga … Teruskan membaca

Empat Ratus

Empat ratus, 400. Four hundred. Kau lihat askara 400 atau visual 400? Atau membayangkan 400 selirat wayar kekusutan. Atau cuma tempelan perkataan di tapak larian. Aku lihat aku tiada idea hahaha.

Kau yang selalu kusayang

Esok, hari ini, dan semalam. Aku cinta dikau sepenuh jiwa.. Dunia dan syurga. Selama-lamanya…

Ada damai di sana

Waktu gambar ini dirakamkan, aku masih di semenanjung Malaysia. Telah aku tinggalkan kerja kapitalis, caca merba dunia. Kini, aku hanya fokuskan kepada pembentukan diri, isteri dan juga fotografi. Biarlah aku tak berduit ketika ini. Aku bahagia kerana ada damai di sini, damai di dalam hati. Insyaalah aku dan isteri akan pulang juga ke sana nanti.